Fosil Bangau Raksasa di Flores

Fosil Bangau Raksasa di Flores

Fosil Bangau Raksasa di Flores – Berita Terbaru, Banyak para ilmuwan dari luar Indonesia yang tertarik untuk melakukan sebuah penelitian di Indonesia. Salah satunya adalah ilmuwan dari Smithsonian National Museum of Natural History di Washington DC, Amerika Serikat, bekerja sama dengan Museum Sejarah Nasional di Jakarta. Penemuan tersebut dilaporkan dalam Zoological Journal of the Linnean Society.

Penelitian tersebut adalah mengenai fosil bangau dengan tinggi sekitar 180 sentimeter ditemukan di Indonesia.
Fosil itu ditemukan di Flores, kawasan yang sama dengan penemuan fosil spesies manusia cebol, homo floresiensis yang hidup hingga sekitar 17 ribu tahun lalu.

Seperti diketahui, homo floresiensis merupakan spesies manusia purba yang sangat dekat dengan manusia modern, namun dengan ukuran yang lebih kecil.

Ditemukan pertama kali pada 2004, tinggi spesies ini umumnya hanya mencapai 90 sentimeter.

Spesies bangau baru yang ditemukan, diberi nama Leptoptilos robustus dengan tinggi mencapai 180 sentimeter itu berbobot hingga sekitar 16 kilogram.

Menurut peneliti, ini menjadikan spesies bangau tersebut sebagai bangau terbesar dan terberat dibandingkan bangau Marabou yang tingginya bisa mencapai 152 sentimeter dan bobot seberat 9 kilogram.
Dengan tinggi 180 sentimeter, bangau yang tinggal di pulau yang sama dengan manusia Flores diperkirakan dapat mengganggu kehidupan manusia tersebut.

Burung tersebut ditemukan oleh ilmuwan dari Smithsonian National Museum of Natural History di Washington DC, Amerika Serikat, bekerja sama dengan Museum Sejarah Nasional di Jakarta. Penemuan tersebut dilaporkan dalam Zoological Journal of the Linnean Society.

Ilmuwan menemukan empat fosil tulang kaki di gua Liang Bua serta fragmen sayap. Penemuan ini diperkirakan berasal dari 20 ribu hingga 50 ribu tahun lalu.

“Penemuan burung besar memang biasa di pulau itu namun saya tidak menyangka akan menemukan bangau raksasa,” ujar Dr. Hanneke Meijer, palaeontologis dari Smithsonian National Museum of Natural History di Washington.

“Fosil bangau yang ditemukan berusia di antara 20 hingga 50 ribu tahun,” tambah Meijer, seperti diberitakan Daily Mail.

Sekitar 15 ribu tahun lalu, kata Meijer, seperti dikutip dari UPI, 10 Desember 2010, iklim di Flores berubah dari kering menjadi basah. “Kemungkinan, perubahan iklim ini yang menyebabkan sejumlah spesies di pulau tersebut menjadi punah,” ucap Meijer.
Flores tidak pernah terhubung dengan pulau utama Asia dan terisolasi dari pulau lainnya. Akibatnya, isolasi ini memegang peranan penting atas pembentukan evolusi fauna di kawasan tersebut.

Fosil Bangau Raksasa di Flores – Berita Terbaru, Banyak para ilmuwan dari luar Indonesia yang tertarik untuk melakukan sebuah penelitian di Indonesia. Salah satunya adalah ilmuwan dari Smithsonian National Museum of Natural History di Washington DC, Amerika Serikat, bekerja sama dengan Museum Sejarah Nasional di Jakarta. Penemuan tersebut dilaporkan dalam Zoological Journal of the Linnean Society.

Penelitian tersebut adalah mengenai fosil bangau dengan tinggi sekitar 180 sentimeter ditemukan di Indonesia.
Fosil itu ditemukan di Flores, kawasan yang sama dengan penemuan fosil spesies manusia cebol, homo floresiensis yang hidup hingga sekitar 17 ribu tahun lalu.

Seperti diketahui, homo floresiensis merupakan spesies manusia purba yang sangat dekat dengan manusia modern, namun dengan ukuran yang lebih kecil.

Ditemukan pertama kali pada 2004, tinggi spesies ini umumnya hanya mencapai 90 sentimeter.

Spesies bangau baru yang ditemukan, diberi nama Leptoptilos robustus dengan tinggi mencapai 180 sentimeter itu berbobot hingga sekitar 16 kilogram.

Menurut peneliti, ini menjadikan spesies bangau tersebut sebagai bangau terbesar dan terberat dibandingkan bangau Marabou yang tingginya bisa mencapai 152 sentimeter dan bobot seberat 9 kilogram.
Dengan tinggi 180 sentimeter, bangau yang tinggal di pulau yang sama dengan manusia Flores diperkirakan dapat mengganggu kehidupan manusia tersebut.

Burung tersebut ditemukan oleh ilmuwan dari Smithsonian National Museum of Natural History di Washington DC, Amerika Serikat, bekerja sama dengan Museum Sejarah Nasional di Jakarta. Penemuan tersebut dilaporkan dalam Zoological Journal of the Linnean Society.

Ilmuwan menemukan empat fosil tulang kaki di gua Liang Bua serta fragmen sayap. Penemuan ini diperkirakan berasal dari 20 ribu hingga 50 ribu tahun lalu.

“Penemuan burung besar memang biasa di pulau itu namun saya tidak menyangka akan menemukan bangau raksasa,” ujar Dr. Hanneke Meijer, palaeontologis dari Smithsonian National Museum of Natural History di Washington.

“Fosil bangau yang ditemukan berusia di antara 20 hingga 50 ribu tahun,” tambah Meijer, seperti diberitakan Daily Mail.

Sekitar 15 ribu tahun lalu, kata Meijer, seperti dikutip dari UPI, 10 Desember 2010, iklim di Flores berubah dari kering menjadi basah. “Kemungkinan, perubahan iklim ini yang menyebabkan sejumlah spesies di pulau tersebut menjadi punah,” ucap Meijer.
Flores tidak pernah terhubung dengan pulau utama Asia dan terisolasi dari pulau lainnya. Akibatnya, isolasi ini memegang peranan penting atas pembentukan evolusi fauna di kawasan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s